Midnight Ramblings

Hai~

Gue mulai nulis post ini jam 22.40. Selama liburan ini jam biologis gue kacau. Tidur jam 1 lewat, bangun jam 12 siang. Mau balikin ke normal susah lagi.

Sebenernya nggak ada tema khusus sih di tulisan ini. Cuma ingin berkontemplasi karena lusa gue balik asrama HAHAHA. Agak-agak sedih gimana gitu. Liburan sebulan udah pewe banget di rumah. Belom lagi kamar baru gue yang abis pindahan ala kadarnya, masih chaotic banget. Gue gak tau mau mulai ngerapiin dari mana. Huft.

Tapi tetep harus semangat, ya. Apalagi gue bakal punya adik kelas. Dalam kepercayaan gue: Life gets better when you have juniors. Rasanya sebagai refreshing aja gitu ngeliat dedek-dedek yang masih polos menantikan kehidupan super kejam di MHT.

Masa-masa liburan ini gue jadi lebih berpikir tentang kuliah. Ceilah. Karena momennya pas pengumuman SBMPTN dan ujian-ujian mandiri. Gue seneng ngeliat kakak-kakak kelas gue pada dapet univ yang keren dan mereka cita-citakan. Oh iya, kakaknya temen gue berhasil dapet FKUI. Dari awal masuk SMA dia udah ngincer itu. Tapi sayangnya dia belum berhasil di SNMPTN. Dia belajar gila-gilaan. Katanya, PTN atau mati. Dia bilang kalo nggak dapet UI atau Unair dia mau ngulang tahun depan dan Alhamdulillah dapet. Rasanya seneng banget seseorang berhasil meraih impiannya yang diidam-idamkan dari dulu.

Gue juga pengen FKUI. Mungkin alasan gue nggak sekeren orang-orang yang bercita-cita mengabdi pada Nusa dan Bangsa, menjadi seven star doctor tanpa pamrih. Malah kesannya gue agak materialistis. Gue pengen menjadi tenaga medis profesional yang diupah secara profesional pula. Entah niat gue bener apa enggak begini. Tapi gue sambil ngelatih kepekaan dan kepedulian terhadap sesama, kok. I won’t be ‘this’ person yang egois lagi. I’m working on it.

Gue suka ngeliat kakak-kakak kelas (or random people on ask.fm) pap hasil ujian mereka. Gue jadi ngebayangin kalo itu gue. Gue coba buka situs pengumumannya dan masukkin nomor peserta dan tanggal lahir orang yang keterima FKUI (HEHEHE). Gue berharap tulisan yang sama bisa gue liat dua tahun lagi.

Tapi gue jadi sering takut begini. Seumur hidup kalo dipikir-pikir gue nggak pernah ngalamin kegagalan yang cukup besar, yang signifikan sama hidup gue selanjutnya. Gue takut gagal. Apalagi orangtua gue udah merestui cita-cita gue dari yang tadinya mengarahkan gue ke Teknik. Sumpah, orangtua itu ketakutan terbesar gue. Gue takut ngecewain mereka. Gue nggak mau ngulang. Gue pengen mereka dengan bangga menjawab ketika ada yang nanya anaknya kuliah di mana (ini salah sih, but still kalo ini bisa membawa senyum ke wajah ortu gue?).

Emang masih dua tahun lagi. Mungkin lo berpikir, “Lebay amat lo, masih lama juga.” Iya sih, tapi time flies. Dan ini FKUI, Bung! Fakultas nomor satu di universitas terbaik di Indonesia. Peminat Open House-nya aja membludak. Gue perhatiin kakak kelas gue yang keterima pernah ikut OSP Biologi. Doain ya gue jadi mewakili sekolah gue dalam perjalanan OSN 2016. Syukur-syukur bisa ke Palembang tahun depan. Gue emang nggak jenius seperti banyak temen gue. Tapi gue sadari gue orang yang cukup bertekad kalo udah punya keinginan.

Maaf ya jadi curhat gini huehehe. Semoga kita semua diberi kemudahan dalam menimba ilmu dan mewujudkan cita, juga memberikan manfaat ke orang banyak. Amin.

NMGBC 2015: Feel the Beat

Haloo

Hari ini gue pengen cerita tentang lomba yang diadakan FKUI tanggal 8-10 Mei 2015 lalu. National Medical and General Biology Competition atau biasa disingkat NMGBC. Tahun ini temanya Cardio dengan slogan feel the beat.

Awalnya gue dapet info ini dari grup angkatan. Terus gue daftar sendiri aja. Pikir gue paling banyak, nih, yang ikut. Tahun lalu aja banyak banget. Taunya seangkatan cuma berdua. Gue sama Fatimah doang. Kelas 11 sih ada Kak Aby. Kelas 11 banyak yang nggak ikut karena lagi ada ujian Cambridge.

Gue daftar lombanya dari awal Maret. Udah bayar, terus lupa aja tuh, sampe seminggu sebelum lomba. Sempet ragu juga sih. Pengen batalin aja gitu. Iseng banget kayaknya lomba berdua doang. Tapi berhubung sayang udah bayar 200 ribu, ya sudahlah ikut aja. Walau tanpa persiapan apapun. Gue nggak belajar sama sekali karena pas liat silabusnya, gils banyak banget. Nggak bakal kekejar semua. Jadi ya udah ikut buat nambah pengalaman aja. Apalagi setelah lomba katanya ada tur keliling FKUI. Lumayan.

Waktu tanggal 8 atau hari Jumat, gue nggak bisa dateng karena masih sekolah. Kata kakak LO nya juga nggak papa sih nggak dateng karena cuma pembukaan dan technical meeting. Oh iya, ada satu panitia dari FKUI yang jadi LO buat sekitar 12 orang. Waktu itu gue kelompok B4 dengan LO Kak Anne.

Akhirnya tibalah hari Sabtu, gue keluar MHT jam 06.45 masuk gerbang UI pas 07.00. Cepet banget. Depok lagi lancar hehe. Setelah masuk, kita nyari-nyari gedung Rumpun Ilmu Kesehatan (RIK). Gedung itu gedung buat fakultas ilmu-ilmu kesehatan kayak kedokteran, keperawatan, gizi, farmasi, dan lainnya. Sebelumnya FK emabg di Salemba tapi awal 2013 pindah ke Depok. Jadi, masa pre-klinik selama 3-3,5 tahun dijalani di sini.

Gedung RIK ini kesannya modern. Terdiri dari empat lantai dan ada tanaman-tanaman gantungnya. Pas baru dateng gue sama Fatimah amazed gitu hahaha. Kita masuk terus naik ke lantai 3. Di situ tempat pendaftaran ulang dan pembagian kartu peserta.

Di kartu peserta ada username sama password Scele. Pas awal denger gue kira ada hubungannya sama skeleton LOL. Ternyata Scele itu website anak UI buat ngerjain tugas online. Jadi lombanya kita pake komputer gitu, bukan LJK.

Waktu nyari-nyari kelompok, gue ketemu kakak LO yang ganteng banget. Lebih ganteng dari Siwon. Trust me. Gue sampe bengong liatnya. Kebetulan aja gue tanya dia kelompoknya Kak Anne dimana. Tapi sampe sekarang gue nggak tau namanya siapa. Plus dia FKUI angkatan berapa 😦

Gue dapet kelompok B, berarti gue lomba di kloter kedua, jam 10.00 – 12.00. Sebelumnya kita dikasih tontonan KKD (Kemampuan Klinik Dasar) gitu. Kakak moderatornya ramah banget. Dan materinya sangat berbobot. Kayaknya gue belajar jauh lebih banyak di situ ketimbang di kelas.

Jam 10.00 kita jalan bareng-bareng ke tempat ujian. Di depan pintunya di kasih nomor komputernya gitu. Yang ngasih nomor Kak Eldest, kakak MHT03. Dia nyapa gue terus semangatin gue.

Soalnya ada 120. Benar +4, tidak diisi 0, salah -1. Soalnya nggak horor banget sih. Level OSK deh. Gue isi 90 an doang daripada nilainya minus. Gue nggak berharap sama sekali sama hasilnya.

Setelah ngerjain soal, kita istirahat makan dan salat. Jam satu, kita mulai turnya. Kirain gue tuh turnya cuma keliling-keliling ruangan gitu. Ternyata nggak. Pertama kita masuk ke ruangan kayak ruang praktek dokter gitu. Kita belajar tentang EKG. Gimana cara masangnya ke badan, sama penjelasan sedikit tentang grafiknya.

Terus kita ke tempat penyimpanan-penyimpanan organ. Organnya asli, loh. Ditaruh di wadah kaca berisi air. Ada organ yang sehat sama yang kena penyakit-penyakit. Ada jantung, ginjal, usus, paru-paru, dan lain-lain. Kakak yang jelasinnya semangat banget dan keliatan banget pinternya.

Setelah itu, kita jalan menyusuri danau sampe ke perpustakaan. Di sepanjang jalan itu, gue banyak nanya ke Kak Anne tentang cara masuknya. Dia FKUI Int jadi masuknya lewat Simak. Dulunya dia SMA di Binus terus bimbel di GO. Tapi kata dia banyak temen-temennya yang bimbel di BTA.

Dari perpus, kita naik Bikun alias Bis Kuning. Barulah kita keliling UI secara keseluruhan. Luasnya sekitar 300 hektar. Terus kita turun di RIK lagi. Penutupan, terus pulang deh.

Nah, agenda besoknya itu pengumuman siapa yang lolos ke semifinal dan langsung lomba lagi. Secara gue nggak belajar sama sekali, ya nggak mungkinlah gue masuk. Jadi hari Minggu itu gue nggak ke sana lagi.

Sekitar jam 9, Kak Eldest ngeLine gue. Katanya gue lolos. Gue terdiam sebentar. Gue nggak tau mau ngomong apa. Dari segitu banyak peserta ternyata gue bisa masuk 60 besar. Mulai merasa menyesalah gue. Tapi gue kan belum belajar, sementara semifinalnya itu praktikum. Ya daripada malu-maluin, mendingan gue nggak ikut, kan?

Ya sudah. Akhirnya rangkaian acara NMGBC 2015 selesai dan Kelvin Suriyaputra dari SMAK 3 dinobatkan sebagai juara pertama. You don’t say banget. Gold medalist IBO, woy! Hebatnya Kak Aby juara dua! Keren banget! Semoga dia dan Haryo bisa bawa pulang medali OSN atas nama Biologi setelah sekian tahun puasa.

Yakin Mau Masuk MHT?

PPDB SMANU M.H. Thamrin sudah dibukaa! Nggak nyangka yang daftar jauh lebih banyak dari tahun gue kemarin. Harusnya sih tanggal 3 Maret udah ditutup. Tapi karena suatu hal, pendaftarannya diperpanjang. Nah, buat yang udah lolos seleksi berkas, bersiaplah menghadapi tes TPA yang super sekali HAHAHA. Ya kali aja ada di antara kalian yang baca post ini. Hehehe… Gue mau kasih beberapa tips. Nggak dijamin juga sih kalian bakal lolos secara yang diambil cuma 80 orang. Tapi hal-hal di bawah ini yang gue pelajarin dari tes kemarin and I’ll definitely do this kalo gue tau sesusah apa soalnya.

Jadi, soal Tes Potensi Akademik itu ada 4 pelajaran, Matematika, Fisika, Biologi, dan Bahasa Inggris. Tahun kemarin tesnya dimulai dari pukul 8 pagi sampe pukul 3 sore. Capek banget ya? Huft…

Untuk matematika, waspadalah, soalnya JAUH beda dari soal-soal UN. Apalagi UAS atau UTS. Waktu tes gue bingung ini soal apaan. Tapi setelah masuk dan ketemu lagi soal-soal macam begitu, gue jadi tau ini tuh banyak ngambil dari soal Singapore Mathematics Olympiad yang kategori Junior. Lo nggak butuh rumus buat ngerjain itu semua. Tapi kemampuan matematika dasar lo yang bakal diuji. Yang niat, coba deh cari soalnya di Google. Terus pelajarin selama masih ada waktu.

Buat fisika, sebenernya nggak terlalu bikin pusing. Susah sih, tapi masih bisa dicari jawabannya. Masih materi SMP, kok. Tapi, minta aja sama guru les atau di sekolah soal-soal fisika SMP yang lebih menantang hehe. Yah, macam soal MGMP gitulah.

Nah, biologi ini. Soalnya ada 50. Dan materinya yang pasti asing banget bagi kalian, DNA! Wuhuu! Jujur aja gue blank sama sekali ngerjain bio. Gue nggak habis pikir, tes masuk SMA soalnya kelas 12? Tapi kalo lo mau, pelajarin Substansi Genetika, Sintesis Protein, Reproduksi Sel, dan Fenotipe Rekombinan. Semuanya ada di buku kelas 12.

Kalo bahasa inggris, biasa sih soalnya. Ada grammar macem-macem, vocab, sama reading. Menurut gue ini tes tergampang diantara keempat pelajaran itu. Cuma ya harus teliti. Text nya panjang, terus vocabnya juga banyak yang asing jadi banyak-banyak baca text berbahasa inggris dari sekarang.

Oke deh. Segitu aja. Semoga membantu ya. Yang jelas, faktor luck berpengaruh juga sih, hehehe. You need tons of luck. Banyak berdoa. Kalau memang jalan lo di MHT, dia nggak bakal kemana-mana kok 😀

Zenius, The Real Revolutioner

Hai!
Disini siapa sih yang belum tau website kece bernama Zenius.net? Kalo lo belum tau, mending langsung buka deh sekarang. Dan siap-siap tercengang. Dan siap-siaplah berpikir dengan menggunakan otak yang “baru”.

Kenapa gue bisa bilang begini? Karena gue sendiri “korbannya”. Pertama-tama, gue ceritain dulu deh awal perkenalan gue sama Zenius.

Jadi, waktu gue kelas 8, gue lagi naksir sama kakak kelas gue. Gue jadi sering banget ngestalk Twitter doi. Nah, suatu saat dia nge-RT tweet dari akun @zeniuseducation. Penasaran, langsung gue buka websitenya. Ternyata Zenius itu tempat belajar online. Gue coba video trialnya. Eh, ternyata enak dan jelas banget. Langsung deh gue daftar. Tapi gue baru jadi premium member pas kelas 9.

Dari situ, gue makin sering buka Zenius. Zenius udah kayak makanan sehari-hari gue. Dan jelaslah, nilai try out gue selalu berada di peringkat atas karena Zenius punya metode belajar yang asyik banget. Doi nggak bakal nyuruh-nyuruh lo ngafalin tipe soal. Karena kalo soalnya dibolak-balik dikit bingung deh lo. Justru dia menekankan ke konsep. Yang mana kalo konsep lo udah kuat, ditambah latihan-latihan soal yang terarah, dijamin, UN doang sih lewat.

Sekarang, karena gue sekolah di SMANU M. H. Thamrin yang pengajarannya astaga-ngebut-bener, gue makin sering belajar di Zenius. Karena gue bisa ngulang-ngulang materi yang belum gue ngerti. Waktunya terserah elo. Mau videonya diulang ratusan kali juga nggak masalah.

Di Zenius, lo bakal kenalan sama tutor-tutor kece. Mereka ini, selain emang suaranya merdu dan good looking (ehem), juga dewa-dewa abis. Mereka lulusan dari universitas-universitas terbaik di Indonesia dan punya passion mengajar yang tinggi. Mereka juga mengajar sesuai dengan ciri khas Zenius, concept is the key! Pokoknya mereka bakal bikin lo lupa waktu belajar saking asyiknya. Nah, keren nggak tuh?

Dan nggak cuma itu. Lo bolehlah jago di pelajaran, nilai Matematika lo 9, tapi buta sama isu-isu dunia? No way! Zenius bukan cuma itu. Dia juga bakal ngerubah paradigma berpikir lo, juga menjadikan lo lebih kritis. Zenius punya blog yang sering banget gue buka buat ngecek ada artikel baru apa enggak.

Di blog itu, Zenius bakal mengupas film dari segi sains (misalnya interstellar), kilas balik sejarah Indonesia dan dunia (kayak peristiwa 30 September), mengulas masalah-masalah sosial (senioritas, dll), dan masih banyak lainnya yang bakal definitely blow your mind.
Jadi, elo-elo yang belom jadi member di Zenius.net, mending daftar sekarang deh. Karena keuntungannya beyond your expectation. Dan jangan lupa pantengin selalu blog Zenius karena artikelnya nggak pernah mengecewakan.

See ya~

TOC V: Reveal the Pharaoh’s Secret!

Haii

Kali ini gue pengen promosiin event terseru sejagad. Yap, apalagi kalo bukan THAMRIN OLYMPIAD AND CUP V a.k.a TOC V! Yeayy~!

TOC itu apa sih? Nih definisinya:

TENTANG THAMRIN OLYMPIAD AND CUP V

  • Adalah program perlombaan tahunan yang diadakan SMANU MH Thamrin dalam rangka mengasah kemampuan generasi muda penerus bangsa dalam bidang akademik dan non-akademik.
  • Perlombaan yang diadakan terdiri dari tiga bidang, yaitu sains, olahraga, dan seni, dengan tema kali ini adalah Egyptian. Dimana lomba ini diperuntukan para generasi muda sebagai penerus bangsa, diharapkan dengan lomba ini mereka dapat mengisi kemerdekaan dengan berprestasi dan menyalurkan bakat mereka.
  • Ajang untuk mempererat tali persaudaraan diantara para siswa se-Jadebotabek dan nasional.
  • Mendukung program pemerintah dalam meningkatkan kualitas para generasi muda yang berdaya saing tinggi, sportif, kreatif, dan menjauhkan mereka dari kegiatan negatif seperti tawuran dan narkoba.

Nah itu penjelasan “resmi”-nya hehehe. Singkatnya, TOC itu acara dengan banyak lomba yang seru banget yang dikelola sama semua anak kelas X dan XI. Jadi, gaada alasan gabut. Semua adalah panitia dan setiap peran itu penting dan berpengaruh besar buat kesuksesan TOC.

Oh, ya! TOC juga ada closingnya loh! Buat TOC V kali ini, closing akan diadakan di luar sekolah, tepatnya di Gedung Kautaman, di sebelah Masjid At-Tin. Pastinya bakal ada artis-artis hacep, dong. Siapa aja yang diundang? Tunggu pengumuman selanjutnya! Pantengin aja terus www.thamrinolymcup.com dan ask.fm/thamrinolymcup.

Ada lomba apa aja? Gue kasih broadcastnya sekalian, ya!

SMA NEGERI UNGGULAN MH THAMRIN proudly presents:

THAMRIN OLYMPIAD AND CUP V
“Reveal The Pharaoh’s Secret”

Join us to the world of mystery, and explore our pyramid! 
Date of Exploration: February 12th – February 18th 2015.

We have some treasure for you to seek!

1. MaQC/Math Quiz Competition (SMP)
 Nida: 081219450909 / Nida- / 79BD5583

2. SQuC/Science Quiz Competition (SMP)
 Rayhan: 087781788900 / 75D09675

3. Robotik (SD, SMP & SMA)
 Alda: 085692330362 / aldakurniariski / 7D2BA51C

4. English Debate (SMA)
 Elsha: 081240997816 / elshast / 75B03D28

5. DoTA (SMA)
 Nandit: 085679590839 / 79FD35C5 / Nanditya.b

6. Basketball (SMA)
Basket Putra
 Daffa: 081310801725 /daffa25_
Basket Putri
 Miranda: 081212213014 / mirandacc

7. Ratoeh Jaroe (SMP & SMA)
Ratoeh Jaroe (SMA)
 Mahira: 08170861200 / annisamahira / 75D06E17
Ratoeh Jaroe (SMP)
 Dhea: 08179800904 / sheilaclaudheas / 74865F36

8. Band
 Rifa: 089621000547 / rifadewi / 76AF147E

9. Paskibra (SMP)
 Aisha: 081293651494 / 7DC7FCC7 / Aishaptr21

10. Drama (SMA)
 Nirmala: 087889214890 / Nierrow / 51E02B5E

11. Rally Photo (SMP & SMA)
 Audrey: 081213255325 / audreypv

12. Short Movie (SMP & SMA)
 Fia: 081382209125 / 75B1BA74
Solve our codes to find the amazing treasure!
Time to see what you can do!

For more infos:
King Jonathan : 081295160123 / 7584f914 / Line: jonbry8
Queen Rizka : 081210697837 / 749127D7 /Line: rizkewls
Queen Azizah : 08892301250 / 75582FFD / Line: azizahrh
REGISTRATION : December 8th – February 7th
TWITTER: ‎@ThamrinOlymCup
INSTAGRAM : thamrinolympiadcup
ASK.FM: ThamrinOlymCup
WEBSITE: available soon
EMAIL : thamrinolympiadcup@yahoo.com

REGISTER NOW!

Ayoo jangan ragu buat kontak atau sekedar tanya-tanya mereka! LO-nya dijamin ramah-ramah, kok!

Di atas itu trailer TOC IV tahun lalu. Buat tahun ini bakalan menyusul. Kita tunggu aja hasil kerja dari anak-anak dokum.

TOC

How it Feels to be 15

Ini malam terakhir gue menyandang status sebagai manusia berusia 15 tahun. Tomorrow is my birthday and I’ll oficially become 16 years old young!

Masih dalam suasana UAS, gue mau napak tilas sedikit tentang setahun ini. Apa aja yang my 15 years old self udah lakuin dan perkembangan apa aja yang udah gue alamin. Sebenernya nggak banyak sih. Being fifteen is exciting, I have to admit that. Ulang tahun terakhir di SMP was so awful. Gue nggak akan cerita detailnya tapi fokusin sama apa yang gue pelajari along the year.

1.) Rainbow DOES come after the storm. Well at least in my case. But I’m sure yours too. Setahun ini gue mengalami masa-masa berat yang bikin pengen langsung menyerah. Tapi gue menyadari ambisi gue dan ya sayang aja kalau menyerah secepat itu. Percayalah, setiap hal-hal kecil yang lo lakuin counts dan masa suram nggak akan berlangsung lama.

2.) Being nice won’t hurt you. Di MHT, gue diajarin untuk jadi orang superramah yang selalu nyapa tiap ketemu orang. Hahaha. Ini hal baru buat gue. Gue yang tadinya cuek sama orang jadi mulai ramah lah hehe. Dan senengnya, kalau kita nyapa mereka juga nyapa balik dong. Itulah enaknya, kita berasa diperhatiin.

3.) People won’t bite. Gue takut menghadapi orang. Gue selalu khawatir akan apa yang orang pikir tentang gue. Tapi akhir-akhir ini perasaan itu seakan fade away. Gue emang dari dulu pengen berubah. Dan saat memasuki tempat baru (SMA) inilah saatnya. Gue ngerasa lebih pede dan lebih nyaman juga berinteraksi sama orang.

Yah, segitu aja sih. Berhubung udah jam setengah 12 dan besok ada ulangan sejarah. BTW, ultah gue sama kayak WS, loh! And tomorrow’s gonna be a BIG day! Yayy

#TLPINA: Let’s Get Lost!

Hari Sabtu, tanggal 06 September gue ke Lapangan D Senayan buat nonton konser EXO! Yeay~! Udah hampir dua tahun gue nggak ketemu mereka. Walaupun udah nggak lengkap lagi, gue tetep excited. Semua sectionnya festival. Dan gue pilih Premium F. Awalnya nggak tau mau nonton sama siapa. Jadi, ya sudahlah gue nonton sendiri. Tapi pas keluar toilet gue ketemu Raisa (temen SMP gue) sama tantenya. Jadilah gue nonton bareng mereka. Ya daripada gue garing teriak-teriak sendirian?

Overall, konsernya keren BANGET. Selama 2,5 jam, seluruh member EXO ngasih penampilan terbaik mereka. Mereka total banget, loh. Gue sampe terharu. Gerimis sama sekali nggak menghalangi aksi mereka (dan para fansnya, ehm). Mereka juga ngasih fanservice yang banyak. And I can see their faces CLEARLY! Omg apa perlu dijelaskan lagi? Mereka aktif keliling panggung.

Gue merinding kalo inget gue eyecontact sama D.O. Jadi ceritanya, D.O jalan ke section gue dan panggung tempat dia berdiri meninggi. Gue spontan menjerit. Gue lompat-lompat heboh (note: pake 2 kaki) dan goyang-goyangin light stick serta glowing bracelet gue. I can feel his eyes on mine OMG OMG OMG. Mungkin guelah penonton paling rame di section itu jadi dia secara refleks liat. Hahahah, so Kyungsoo oppa, do you remember that freaky girl in the pink shirt?

Gue nggak ngambil foto selama konser. Let the others did deh gue tinggal nikmatin konsernya. Gue cuma ngambil foto panggungnya sebelum dan sesudah konser. Hehehe. Enjoy!

Before concert

glowing~after concert

Facing Difficulties

Gue mau curhat sedikit, nih. Jadi, beban belajar di MHT itu kan lebih berat ya daripada di sekolah-sekolah lain. Dan sekarang gue tuh merasa kalo gue malah jadi mundur di sini. Mundur di sini maksudnya jadi susah nerima pelajaran, kesusahan ngerjain PR, dan lain-lain. Gue juga untuk pertamakalinya nemuin kendala dalam belajar. Biasanya dari SD sampai SMP gue fine-fine aja tuh belajar. Nggak perlu bimbingan khusus. Tapi sekarang, gue suka kebingungan. Gue dari yang tadinya tempat temen-temen nanya pelajaran, sekarang gue yang banyak nanya.

Apa pelajarannya tambah susah, ya? Nggak juga. Sekolah lain juga belajar materi yang sama. Dan rasa-rasanya tuh setiap hari gue udah belajar. Apa cara belajar gue yang salah? Apa karena kebanyakan tugas itulah waktu tidur gue berkurang dan belajar jadi nggak maksimal? Entahlah. Gue harus evaluasi secepatnya.

Nggak cuma dalam pelajaran. Gue juga menemui kesulitan-kesulitan yang belum pernah gue temui sebelumnya. Misalnya marching band. Tanpa punya latar belakang di bidang musik gue pede aja daftar dan dapet bagian pit. Ternyata main pit susah juga. Temen-temen gue yang kebanyakan bisa main piano, udah nggak begitu kesusahan lagi mainin nada. Pas latihan dan ketinggalan dari yang lain itulah gue merasa bodoh banget. Sebenernya gue bisanya apa, sih? 

Yah, gue selalu coba meyakinkan diri sendiri kalau ini proses dari pendewasaan. Kalau gue selalu melakukan hal-hal yang gue bisa, ngejauhin sesuatu yang belum gue bisa, kapan gue belajarnya? Gue nggak akan berkembang kalau melakukan hal-hal yang itu-itu aja. Jadi meskipun sekarang gue struggling, gue harus tetap semangat! It’s totally fine to make mistakes, yang penting gue selalu belajar dan nggak kehilangan semangat.

Gue tau gue adalah orang yang ambisius dan visioner. Tujuan utama gue itu ikut OSN Biologi (dan dapat emas, for sure!). Dan melihat kesulitan gue sekarang, sempat ngerasa down juga. Dalam sehari udah nggak kehitung banyaknya gue memotivasi diri sendiri biar “sadar”, kalau gue harus bangkit. Gue nggak bisa pake cara belajar gue di SMP. Dulu gue selalu berada on the top jadi kalau ada lomba antarsekolah ya gue yang dipilih. Tapi di MHT, mau ikut OSK aja harus seleksi di sekolah dulu.

Gue pernah denger kata-kata kakak kelas gue kalau belajar di MHT memang sulit, tapi bagi jiwa pencari ilmu itu akan sangat menyenangkan. Gue berharap gue termasuk salah satu dari jiwa yang sedikit itu.

Example of Amazing People

Servus!

Jadi ceritanya hari ini udah satu setengah bulan gue hidup dan bersekolah di MHT. Kesan gue sih selama ini baik. Gue betah di sini. Asrama, kamar 315, udah gue anggap rumah sendiri. Juga temen-temennya. Takjub juga loh. Dalam waktu sesingkat ini kita udah saling kenal dan akrab, tanpa basa-basi pula. Mungkin kalau di sekolah biasa butuh tiga, enam, atau malah setahun biar bisa seakrab ini.

Ya gimana nggak akrab sih. Kita bareng-bareng 24/7. Mulai dari salat subuh di masjid, makan pagi bareng, berangkat sekolah bareng, belajar dan ngerjain tugas juga bareng. Gue yang awalnya takut nggak punya temen di sini, jadi nggak khawatir lagi. Kalau bukan sekolah berasrama nggak mungkin tuh bisa akrab secepat ini.

Juga mungkin karena tradisi di MHT, yaitu perayaan ulang tahun. Ini acara favorit gue! Soalnya kita (MHT04,05,06) keluar asrama malem-malem dan ngerayain ulang tahun beberapa anak sekaligus. Yang paling seru itu first cakenya. Harus ngasih ke lawan jenis yang lo ngefans. Nggak boleh ngasih ke sesama cewek atau sebaliknya biar aman. Hahahahah, ini asyik banget! Udah bisa dipikirin deh tuh nanti ultah mau ngasih first cake ke siapa ;P

Dan mengenai temen-temen gue, MHT06 tercinta, anak-anaknya itu unik banget! Punya beragam bakat dan ahli di bidangnya masing-masing. Mulai dari Gerry, si anak japres yang pinternya kayak alien (dia dapet medali perak olimpiade fisika internasional di India coba!), Amira (anak aksel yang jauh lebih muda dari gue), Rofian (ketua angkatan merangkap pak ustad), dan masih banyak lagi keragaman individu sampe 77 orang.

Yang gue mau ceritain secara khusus di sini itu kelas gue, X-4. Isinya 19 orang, yaitu gue, Aldi, Citra, Daffa, Fatimah, Feby, Nadia, Mamel, Isna, Syifa, Melati, Sule, Farras, Yoccy, Arobi, Azka, Oka, Reo, dan Avy. Di kelas gue itu nggak ada anak japres. Jadi yaa pada merasa buangan gitu deh. Tapi enggak. Ada Avy yang psikotesnya ranking satu. Dia emang pinter banget dan rajin banget belajar.

Gue bersyukur juga sih di kelas nggak ada anak japres. Kalo nggak kasusnya bakal kayak X-2, kelas si Gerry. Kalau guru lagi jelasin dia pasti nanya hal-hal yang udah jauh dan asing, bikin temen-temennya bingung. Kalau nanya soal ke dia, bahasanya terlalu tinggi jadi nggak bisa dipahami orang “awam” kayak kita LOL. Terus pertanyaan-pertanyaan guru dihabisin sama dia. Banyak yang bilang dia nggak kasih kesempatan buat yang lain. Yah kalo begitu gap antara dia dan temen-temennya jadi makin lebar, kan.

Terus ada perbedaan jelas antara temen-temen gue sekarang dan temen-temen gue dari sekolah dulu. Mereka begitu passionate. Mereka paham bidangnya masing-masing dan mau bekerja keras untuk itu. Gue salut banget. Dan juga tentang lomba. Kalau di sekolah gue dulu, ada berita lomba, pada tunjuk-tunjukan biar nggak disuruh ikut. Di sini, semua berebut daftar. And we’re looking forward for our first ever competition in MHT, ICAS, on September. Wish us luck!

Kelas kita juga punya nama loh. X4MPLE. Kepanjangannya “Example of Amazing People“. Cukup lama nentuin nama ini. Awalnya kita mau pake nama X4MPAH lah, X4NTAI, X4MBEL, dan lain-lain yang lebih freak. Motto kita, “From X4MPAH to X4MPLE!”

Oke deh. Semoga MHT06, X-4 terutama, makin deket satu sama lain dan makin solid! Semoga kita semua bisa berprestasi kayak kakak-kakak kita dan memberikan yang terbaik buat MHT. Tschüs!

Never Ending Jogja, Never Ending Vicfifth…

Friendship… Is not something you learn in school. But if you haven’t learned the meaning of friendship, you really haven’t learned anything.  – Muhammad Ali

 

Hampir sebulan yang lalu aku dan temen-temen satu angkatan berangkat untuk perpisahan di Jogja. Pemilihan tempat buat perpisahan ini lumayan ribet, loh. Kita udah diskusiin ini dari kelas 2. Ada yang usul ke Malang, Puncak, Bali, Lombok, sampai yang tidak realistis 😛 usul ke luar negeri, Singapore, Bangkok.

Akhirnya, dipilihlah kota Jogja ini. Rencananya kita bakal berangkat dengan kereta malam, lalu pulangnya dengan kereta malam juga. Perjalanan 3 hari 4 malam (?) dipenuhi agenda yang asyik banget dan bikin nggak sabar.

Tapi ada suatu hal yang menghalangi, buat aku khususnya. Tanggal 23 Mei itu ada tes di SMANU M. H. Thamrin. Sementara di tanggal itu aku masih di Jogja. Duh langsung lemes liat berita itu. Aku pengen banget sekolah di MHT, udah dari SD. Dan masa SMP-ku memang aku tujukan biar bisa masuk MHT. Masa aku nggak bisa ikut tesnya?

Akhirnya setelah diskusi sama orangtua, demi masa depan, aku tetep ikut tes di MHT. Dan perpisahan… Aku bisa nyusul pake pesawat seselesai tes. Masih ada satu hari buat jalan-jalan di Jogja. Yap, satu hari. What a positive kid… Rasanya nggak relaaa banget. Agenda yang udah ditunggu-tunggu selama ini, harus delay. Hari itu dan beberapa hari kedepan diisi dengan perasaan galau. Saat temen-temen heboh di grup, packing ini, nyiapin itu, pake baju apa, dll, aku masih berkutat sama buku dan soal-soal. Yah, namanya perjuangan…

Makanya, aku nggak mau nyia-nyiain kesempatan ini. Dengan pengorbanan nggak ikut perpisahan, aku berharap banget keterima di MHT. MHT cuma nerima 80 orang. Dan yang daftar tes kurang-lebih 500 orang. Aku minta doa sana-sini. Aku googling tentang tes MHT. Ternyata banyak banget anak MHT yang punya blog. Kata mereka sih disuruh guru TKI. Dan itu membantu banget. Aku juga tanya ke kakak kelasku waktu SD yang sekolah di sana. Juga email alumninya. Respon mereka ramah banget. Mereka kasih saran dan doain supaya aku lulus tes.

Akhirnya, tanggal 21 Mei, hari yang seharusnya aku berangkat ke Jogja, dateng juga. Temen-temen yang lain update macet perjalanan ke stasiun, ada yang udah nyampe, ada yang belum jalan, aku cuma bisa liat update mereka dari hape. Ada juga yang live report keadaan stasiun, dan lapor crush-ku dateng sama siapa aja. Huh…

Rasanya nelangsa banget waktu itu. Apalagi besoknya. Mereka cave tubing di Gua Pindul, foto-foto di Pantai Indrayanti, belanja. Aku iri banget tapi lagi-lagi ingetin diri sendiri kalo ini buat masa depan.

Dan tanggal 23 Mei, hari Jumat, aku berangkat ke MHT buat tes. Di sana udah ngumpul ratusan orang, bikin jiper. Setelah cari ruangan tes dan membangun self confidence, rasa percaya diriku dihempaskan begitu aja waktu ngeliat soal-soal matematika. Ya Tuhan… Ini soal olimpiade! Nggak bisa dicegah lagi, aku nangis. Rasanya udah hilang harapan. Selesai matematika, giliran IPA. Kali ini soalnya lebih banyak. Aku berharap bakal maksimalin di IPA. Dan ternyata, lebih parah lagi. DNA, RNA, apalah itu, yang belum aku kenal muncul semua. Yap, aku nangis lagi. Bahkan sampai izin ke toilet buat nangis sesenggukan, melepas segala emosi. Udah nggak ikut perpisahan, kemungkinan besar nggak lulus tes. Apa aku lagi diuji?

Jam 12, aku ngumpulin lembar jawaban IPA. Waktu istirahat. Temen aku yang ikut perpisahan kirim Line. Oh iya, hari ini mereka lagi ke Museum Merapi + Lava Tour. Err. Dia tanya gimana tesnya. Aku curhat matematika sama IPA susah banget dan habis ini masih ada Bahasa Inggris. Dia semangatin aku dan fighting buat tes berikutnya.

Di tes Bahasa Inggris ini aku mulai bener-bener ngerjain. Soalnya lumayan lah, dibanding 2 pelajaran tadi. Tapi kalau dibandingin sama UN sih tes ini jauh lebih sulit. Aku selesai lumayan lama. Yang lain udah pada selesai dan jadi nungguin aku.

Dan… Setelah tes itulah keseruan dimulai. Perjalanan ke bandara! Yayy Jogja I’m coming! Lupakan segala tes-tes itu! Aku nggak berharap banyak lagi. Let it go!

Keluar dari parkiran MHT udah macet banget. Waktu masuk tol sih lancar. Dan ketika mendekati Mangga Dua, panik mulai menyerang. Macet. Mobil-mobil berjejer sampai entah seberapa jauh ke depan. Awalnya masih tenang, baru jam 15.50. Pesawatku boarding jam 18.20. Tapi kok nggak ada kemajuan. Dan baru jam 5 lewat aku masuk tol bandara. Waktu masuk kawasan bandara… astaga macet lagi!!! Udah 17.30 dan aku belum check-in. Adrenalin memuncak saat itu. Sampai terminal dua aku langsung lompat keluar mobil dan ibuku udah lari-lari ke counter check-in (thank you, mom :*). Ternyata masih bisa! Setelah pegang tiket dan antri sambil bayar airport tax (tergesa-gesa juga tentunya), akhirnya aku, bapakku, dan adikku (dia liburan ceritanay XD) duduk di pesawat Batik Air yang baru. Bersyukur banget. Berkali-kali ngucapin hamdalah.

Setelah kurang lebih 50 menit perjalanan, akhirnya aku mendarat dengan selamat di Bandara Adi Sucipto Jogjakarta. Turun dari pesawat, aku ke toilet dulu buat siap-siap. Soalnya malam ini temen-temenku adain Farewell Party. Abis siap-siap, langsung dapet taksi dan meluncur ke Edu Hostel, dimana yang lain udah nginep di sana dari kemarin.

Sampai di Edu Hostel, aku langsung naik lift ke rooftop di lantai 5. Dari dalam lift aja udah kedengeran stub-stub dari rooftop. Aku senyum. Nggak sabar ketemu mereka setelah hari yang melelahkan ini.

Dan, ya, ketika pintu lift terbuka, mereka lagi main Truth or Dare dan langsung nyambut aku. Ternyata ada temenku yang baru dateng juga, Rhesa. Ghina langsung datang meluk aku dan aku yang masih pake ransel langsung jatuh ke belakang. Aku taruh tas dulu ke kamarku di lantai 2 terus balik lagi. Mereka udah makan semua. Jadinya aku makan sendiri deh.

Acara malam itu seru banget! Habis Truth or Dare, ada award buat para guru. Terus video flash back gitu dari kita kelas satu. Air mata pun membanjir. Habis itu ada kayak disco gitu lah. Diputerin lagu-lagu ngebeat dan semuanya naik ke panggung. Nyanyi-nyanyi sambil berpelukan :'(.

Selesai party jam 10 lewat. Aku masuk ke kamar sama Nia. Di dalem kamar itu ada 3 bunk bed. Jadi sekamar harusnya diisi 6 orang. Tapi kita cuma berlima. Terus ada satu toilet plus 2 shower yang dipisah pakai tirai plastik. Ada AC-nya sih, tapi agak panas. Secara keseluruhan kamarnya enak. Apalagi biayanya murah banget, 80 ribu per-orang.

Pagi harinya, setelah mandi dan packing (yeah you read this right – packing. Baru dateng semalam dan paginya langsung packing), kita ke rooftop lagi buat sarapan. Oh ya, aku pakai baju perpisahan warna biru yang tulisannya Never ending Jogja, Never ending Vicfifth… Vicfifth itu nama angkatan aku. Yang lain udah pakai baju ini kemarin pas Lava Tour. Sampai rooftop, kita dapat sarapan nasi kuning + telur dadar + kentang orak-arik. Kentangnya enak tapi ngambilnya ditakar huhuhu…

Setelah sarapan, kita naik bus menuju tempat jual oleh-oleh. Aku sih nggak beli. Ibuku baru pulang dari Jogja kemarin dan makanannya masih banyak. Habis itu kita ke keraton dan Taman Sari. Aku udah pernah ke keraton tapi ini pertama kalinya aku ke Taman Sari, tempat pemandian putri-putri raja zaman dulu. Tempatnya bagus ternyata! Ada guide yang jelasin sejarahnya. Kita juga masuk ke masjid bawah tanah yang keren banget.

Setelah itu kita makan siang. Makannya prasmanan gitu. Aku ambil nasi + bakwan + sayur asem. Habis makan dan salat, kita ke Pusat Kerajinan Perak. Kita diajak liat cara buat perhiasan dari perak dan datang ke showroom-nya. Harganya mahal-mahal banget. Dan acara hari itu ditutup dengan belanja di Malioboro. Supaya nggak nyasar, kita harus pergi bergrup. Aku satu grup sama Rie dan Zalfa. Kita bertiga sama-sama nggak suka belanja. Akhirnya kita masuk mall dan… ke Gramedia! Jadilah aku beli buku dan kentang goreng di McD. Jalan-jalan di sekitar Malioboro, ada tukang tattoo temporer. Temen-temenku banyak yang coba tapi aku nggak tertarik.

Selesai belanja, kita kembali ke bus dan menuju Stasiun Tugu untuk pulang ke Jakarta. What a short trip… Berasa orang sibuk LOL. Di stasiun, kita ke ruang tunggu yang luar biasa panasnya. AC mati dan jendela nggak ada yang buka. Musalanya juga kecil jadi salatnya gantian.

Kereta Argo Dwipangga pun datang. Waktu masuk ke kereta, aku takjub. Keren banget! Ini pertama kalinya aku naik kereta jauh. Ada pramugarinya juga. Kita dapat selimut + bantal. Tidur lumayan nyenyak di situ.

Jam 03.50, kita dibangunin sama pramugara (?) yang ngambil bantal dan selimut. Stasiun Gambir masih lama, sekitar setengah jam lagi. Yang lain pada siap-siap dengan barang bawaan + belanjaan mereka. Secara aku cuma bawa satu ransel kecil, jadi santai aja.

Turun dari kereta, kita disambut Monas yang bercahaya. Hahaha Monas memang keliatan bagus banget malam itu. Warna lampunya berganti-ganti. Temen-temenku udah banyak yang dijemput. Sementara ibuku jemput jam 6. Oh ya bapak dan adikku masih di Jogja XD. Akhirnya aku sama Nia ke Starbucks dulu. Aku beli Greentea Latte. Di gelasnya aku tulis nama “Jong In” sementara Nia “Jong Dae”.

Sampai rumah aku capek banget. Tapi perjalanan ini super menyenangkan! Aku nggak galau lagi. Aku ikhlas apapun hasil tesnya nanti. Jalanku memang begini. Just let it go~