Bangkok Day 2

Hello again!

Hari kedua ini adalah highlight dari perjalanan gue di Bangkok. Hari ini gue mau jalan-jalan ke Grand Palace, Wat Pho, Wat Arun, sama Asiatique. Gue bangun tidur dengan terkaget-kaget karena jam sudah menunjukkan pukul 08.40. Gue sebenernya emang gak mau pasang alarm biar let it be aja gitu. Toh gue nggak terlalu pengen pagi-pagi banget jalannya.

Setelah mandi dan pakai sunblock, jalanlah gue ke Phrom Phong Station. Gue tau kalau kereta ke Saphan Taksin harus transit dulu di Siam. Pas sampai di Siam, gue lanjut kereta ke arah Bang Wa. Turun di Saphan Taksin, gue mendengar lagu A Whole New World-nya Aladdin. Ternyata ada yang main biola di situ. Mana ganteng orangnya. Dia main biola sambil senyum lagi. Gue pengen ngasih koin tapi males buka dompet.

Dari Sathorn aka Central Pier, gue membeli tiket sekali jalan ke Tha Maharaj atau Grand Palace seharga 50 Baht. Gue pun naik perahu menyusuri sungai Chao Phraya. Sungainya biasa aja, sih. Gue jadi inget Sungai Musi di Palembang.

Setelah turun dari perahu, gue ngikutin aja kemana jalannya orang-orang karena gue yakin semuanya pasti mengarah ke Grand Palace. Oh ya, hari itu tentunya panas menyengat. Sampai di Grand Palace, ada BANYAK banget rombongan tur. Kebanyakan sih so pasti dari China. Tour guide-nya bawa bendera yang dikibar-kibarin buat ngarahin peserta tur yang banyaknya bukan main.

Setelah beli tiket seharga 500 Baht, gue masuk ke kompleks istana itu. Sebenernya tempatnya bagus banget, tapi mungkin karena teriknya matahari dan banyaknya orang, gue jadi kurang menikmati termpat itu. Gue jadi agak sayang sama harga tiketnya yang mahal. Tapi ini kan atraksi utama di Bangkok, datang ke tempat ini tetap wajib hukumnya.

Dari Grand Palace, gue membuka Google Map buat cari jalan ke Wat Pho. Ternyata deket banget. Kita cuma perlu jalan mengitari Grand Palace terus nyebrang. Tapi ya karena panasnya itu jadi terasa jauh. Sampai di Wat Pho gue duduk dulu sambil minum. Gue beli tiket seharga 100 Baht dan sudah termasuk air minum. Di pintu masuk, gue liat ada orang-orang yang berdoa.

Untuk masuk ke bangunan utama kita wajib melepas sepatu. Di depan pintunya disediain kantung plastik hijau untuk menaruh sepatu. Pas masuk, langsung terlihat Reclining Buddha yang tersohor itu. Banyak orang yang ngantri foto di depan mukanya. Tapi gue males. Jadi gue cuma foto-foto si Buddha-nya aja. Di dalam sana juga banyak orang yang lagi berdoa.

Keluar dari sana, gue googling gimana caranya mencapai Wat Arun. Gue tau kalo lokasi Wat Arun – Wat Pho itu deket tapi dipisahin sama sungai. Ternyata ada ferry yang buat nyebrang sungai, harga tiketnya cuma 4 Baht. Dari Wat Pho ke dermaganya deket banget. Naik ferry-nya juga paling lima menit.

C99FEF0D-A856-4C52-A602-6630C1DCD015.jpeg

Dari semua tempat yang gue kunjungi hari ini, gue paling suka Wat Arun. Tempatnya lebih sepi dan tiket masuknya paling murah hehe. Harganya 40 Baht. Tetep panas sih, tapi terhibur dengan indahnya candi. Kita juga bisa loh naikin candinya, tapi cuma bisa sampai tempat tertentu aja.

Sehabis dari Wat Arun, gue bingung mau ngapain lagi karena Asiatique baru buka jam 5 sore. Akhirnya gue memutuskan ke daerah Siam lagi dengan niat ngadem dan cari makan. Naik BTS siang-siang emang enak banget, sih. AC-nya kenceng, jadi mau orang sebanyak apapun tetep dingin.

Gue masuk ke mall sebelah Siam Center yang kemarin gue datengin.  Di situ gue tetep bingung mau makan apa karena semuanya kelihatan mahal huhu. Akhirnya mata gue tertuju pada Kinokuniya. Gue baca-baca disitu sambil duduk dan membawa pulang satu buku. Soal makanan, gue memutuskan buat makan di Asiatique aja soalnya pasti banyak jajanan. Buat mengganjel perut, gue beli pretzel-nya Auntie Anne. Tetep yah.

Setelah jam 5 lewat, gue balik lagi ke Saphan Taksin. Gue tau kalau ferry yang bawa kita ke Asiatique itu gratis. Di Central Pier gue nanya-nanya ke ibu-ibu kalau mau  ke Asiatique naik yang mana. Dia nunjuk orang di sebelah dia yang megang poster Asiatique 30 Baht. Gue melengos pergi gitu aja kan. Eh dia malah neriakin gue sambil marah-marah. Dih.

Gue pun berjalan lagi. Ternyata ada tanda antrian gitu tulisannya Asiatique. Gue disambut bapak-bapak yang ramah banget dan membenarkan kalau perahu yang ini memang gratis. Jadi, kalau kalian mau ke Asiatique dari Saphan Taksin, cari perahu yang ada lambang Asiatique-nya ya. Kalau yang bayar itu punya perseorangan. Lumayan kan, hemat 30 Baht.

6445488A-4741-4E08-960A-55AE6CF555B0.jpeg

Asiatique nggak seramai yang gue kira. Gue udah siap-siap dengan pengunjung yang membludak gitu, tapi ternyata cukup sepi menurut ukuran gue. Ya kayak kereta Bekasi jam 3 sore lah. Apa karena masih belum terlalu malam ya? Gue pun jalan-jalan buat cari makan. Sampailah gue ke orang yang jualan Pad Thai yang kayaknya enak banget. Harganya 120 Baht. Tanpa pikir panjang gue makan aja tuh. Pas lagi makan gue mikir mahal juga yak. Kalau di pinggir-pinggir jalan paling cuma setengahnya.

Setelah makan, gue kembali keliling-keliling. Banyak yang jual oleh-oleh khas Thailand gitu tapi gue nggak tahu Asiatique tempat yang tepat atau bukan buat beli oleh-oleh. Asik. Akhirnya gue memutuskan untuk beli oleh-oleh besok aja karena takut kehabisan uang. Kemudian gue pun mampir ke Mango Tango dan beli paket lengkapnya seharga 185 Baht. Cukup mahal, tapi memuaskan banget kok. Paket ini terdiri dari potongan mangga segar, sticky rice, pudding mangga, sama es krim mangga. Yang paling enak menurut gue pudingnya karena lembuut banget dan di atasnya dikasih whipped cream yang melimpah.

5EF61DD8-4BB8-489A-823F-CC19AECC0BF9

Setelah capek jalan dan kekenyangan, gue mau pulang aja. Di tempat turun perahu tadi ada antrian buat balik ke Central Pier. Antriannya lumayan panjang tapi surprisingly cepet banget. Gue pun kembali pulang naik BTS ke Phrom Phong Station.

Hari ini melelahkan banget tapi super menyenangkan. Gak semuanya mulus karena gue sempat kebingungan juga dari Grand Palace ke Sathorn gimana caranya. Untungnya dibantu sama bapak-bapak di Tourist Information yang baik banget. Gue dikasih peta yang pas kemudian gue cek ternyata berbahasa Korea. Jadi nggak guna deh. Oh iya, di hari kedua ini gue udah fasih banget naik BTS. Saking jagonya, gue bisa jelasin ke turis yang nanya ke gue. Udah berasa lokal aja.

Sampai di sini dulu, ya. Roommate-roommate gue kayaknya udah pada tidur. Besok rencananya gue mau ke Jim Thompson’s House, Ananta Samakhom, sama MBK. Selanjutnya gue mau explore daerah Sukhumvit aja. Sampai jumpa besok!! 😚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s