Month: June 2017

Luminescence ke Jogja!

Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu seangkatan tiba juga! Setelah beres UN dari tanggal 13 April, lusanya kita bakal pergi ke Jogja. Sebenernya, itinerary trip kali ini mirip banget sama waktu gue SMP dulu. Berhubung gue nggak ikut hampir semua kegiatan waktu perpisahan SMP, gue lumayan bersyukur bisa ngerasain pas SMA hehe.

Perjalanan kita dimulai di Stasiun Pasar Senen. Kita janjian sampe sana jam 9 malam untuk kemudian boarding bareng-bareng jam setengah sebelas. Ini pertama kalinya gue ke Stasiun Pasar Senen. Kesannya? Rame banget. Rombongan kita aja udah banyak. Lah ini satu peron isinya orang semua.

Karena gue jarang naik kereta, apalagi kereta jauh, gue nggak tau apa-apa tentang keretanya. Gue pernah ke Surabaya naik kereta malam dan gerbongnya lumayanlah. Tempat duduknya susunan 2-2 dan cukup lengang walaupun jarak antar kaki tetep sempit sih. Gue kira kereta yang bakal gue naikin nggak beda jauh sama itu. Tapi gue lupa kalau kereta ke Surabaya itu bukan kereta ekonomi.

Jadilah gue surprised waktu masuk gerbong. Tempat duduknya berhadapan dan konfigurasinya 3-2. Gue satu row mepet banget sama Azzah dan Iris. Depan gue ada Avy, Askal, dan Labib. Argh, mana gue bisa tidur? ­čśŽ

Malam itu tentunya gue nggak tidur. Merem sih. Tapi masih bisa denger semuanya dan ngerasain terguncang-guncang di kereta. Perjalanan berasa lamaa banget. Gue sampe tahan-tahan biar nggak banyak minum soalnya tau sendiri kan, toilet kerta kayak gimana?

Jam 5 pagi perjalanannya mulai menarik. Matahari mulai keluar dan terlihatlah samping kiri-kanan kereta terhampar sawah yang tiada berujung. Lumayan menyegarkan mata walaupun masih ngantuk-ngantuk.

Akhirnya kita sampai di Stasiun Lempuyangan jam 6 lewat sedikit. Di sana kita udah disambut dengan dua bus yang akan menemani kita selama di Jogja. Di bus kita dikasih sarapan Gudeg Yu Djum. Gue belum pernah makan gudeg nih hahaha cuma denger-denger doang. Ternyata rasanya manis banget, saudara-saudara! Bener-bener kayak makan coklat pake nasi. Jadinya gue cuma makan nasi pake ayam suwirnya.

Destinasi pertama kita itu Gua Pindul. Perjalanannya lumayan jauh dan menanjak gitu. Sampai di lokasi, kita masih harus naik kendaraan yang gue lupa namanya, pokoknya dia mobil bak terbuka yang dikasih palang di belakangnya buat pegangan orang-orang yang berdiri. Baru naik itu aja udah seru.

Sebelum turun ke sungai, kita di briefing singkat dan dipersilakan memilih pelampung dan bannya. Ternyata arus sungainya pelan banget. Gue kira bakal menegangkan gimana gitu. Kita naik ke ban itu dan pegangan selama menyusuri gua biar barisannya nggak putus. Di gua itu suasananya dingin dan banyak kelelawar di atapnya. Ada guide-nya juga yang ngejelasin apa-apa aja yang terlihat di gua itu.

Di pertengahan jalan, ada tebing pendek buat loncat gitu. Gue pengen coba tapi takut ketinggalan rombongan soalnya temen gue gaada yang nyoba. Di akhir perjalanan kita dibolehin nyebur yeay! Enak banget berenang dingin-dingin gitu. Walaupun bentar sih. Temen gue ada yang kehilangan kacamata dan sendal waktu nyebur itu so hati-hati ya guys.

Setelah bilas badan seadanya, kita lanjut ke Pantai Drini. Awalnya gue kurang ngeh sama namanya, apaan tuh dreamy? Ternyata Drini hehe. Sampai di sana panas banget huahaha. Gue udah re-apply sunblock aja masih perih-perih sesudahnya. Bingung juga mau ngapain di pantai? Udah males basah-basahan. Rame pula banyak anak kecil huh.

Akhirnya gue dan beberapa orang cari tempat yang lebih sepi tapi ombaknya lebih gede. Setelah celup-celup kaki dan hilir-mudik nggak ada tujuan, kita memutuskan untuk liat-liat jajanan. Di situ dijual aneka seafood goreng. Ada ikan kecil-kecil, udang, cumi, dan lainnya. Gue beli cumi goreng seperempat kilo gile enek banget makannya hahah. Cuminya enak tapi banyaknya itu. Untung banyak yang mau ngabisin.

Setelah dari pantai, bus kembali ke kota buat naruh barang di hostel. Sebenernya acara hari itu udah selelsai, tinggal makan malam di angkringan aja. On the side note, angkringan yang kita kunjungin itu nggak begitu worth it. Nggak semurah itu dan makanannya biasa aja, setidaknya menurut gue yang nggak suka masakan Jawa. Apalagi gue yang “salah” pilih makanan, yaitu sate telur, sate kerang dua, dan telur areh. Setelah makan sekantong cumi goreng sore tadi gue jadi mencemaskan kadar kolesterol dalam tubuh gue.

Oh iya, di hostel itu dibagi sekamar berenam. Gue sekamar sama Rizna, Nisa, Kartika, Fariidah, sama Dwi. Berhubung gue udah pernah nginep di situ sebelumnya, jadi no comment lah ya. Temen-temen sekamar gue masih lanjut jalan-jalan sehabis dari angkringan itu sementara gue udah tepar mampus karena nggak tidur kemarin malamnya.

Paginya setelah sarapan, kita melanjutkan perjalanan ke Gunung Merapi! Again, perjalanannya lumayan jauh tapi banyak pemandangan bagusnya. Sampai di lokasi, udah berjejer jip-jip terbuka yang biasa buat off road. Gue satu jip sama Rifa, Dhea, dan Umar.

IMG_3671

Perjalanannya seruu banget! Apalagi yang bawa jip gue kagak takut mati hahahah. Ada jalan mulus, malah dipilih yang berbatu dan miring-miring. Kita berhenti di tiga spot. Museum yang menampilkan barang-barang korban letusan, batu wajah (kalau nggak salah namanya ini), dan bunker. Di setiap spot pastinya foto-foto dulu.

Setelah puas naik jip, kita balik lagi ke bus. Di dekat bus ternyata ada tukang es dawet. Baru mau beli eh ternyata bapaknya Avy ngetraktir ehehe. Es dawetnya enak banget. Pas gitu rasa manisnya dan setelahnya nggak bikin tenggorokan gatel.

Kita makan siang di bus sambil menuju ke workshop oleh-oleh kaus. Di sana dijelasin proses pembuatan kausnya dan tentunya ditutup dengan kunjungan ke toko. Gue sih emang males belanja dan ngeliat koleksinya nggak ada yang buat gue jatuh hati. Akhirnya duduk-duduk aja deh sambil nunggu yang lain.

Setelah itu, bus kembali menuju hostel dan acara free lagi sampai makrab nanti jam 8 malam. Gue (lagi-lagi) memilih jadi kuncen kamar sambil bobo-bobo sore. Jam 8 malam, acara makrab di mulai. Setelah makan malam, ada acara tuker kado. Gue dapet tempat minum kaca yang bagus yashh. Acara dilanjutkan dengan angket, kesan-pesan, dan tentunya, foto-foto sampai jam 12 malam.

IMG_3780

Besoknya, acara bener-bener free dari pagi sampai siang. Bebas mau kemana aja, pokoknya sebelum jam 12 siang udah balik untuk check out. Gue yang bingung mau ngapain, akhirnya ikut rombongan yang bingung juga mau kemana. Akhirnya kita ke keraton naik Grab. Setelah nyampe kita bingung kok sepi gini. Mana banyak tukang becak yang nawarin maksa keliling-keliling. Lalu kita naik Grab lagi ke Malioboro. Di situ kita ketemu Dika, Oka, sama Zul. Kita pasrah aja ngikutin mereka.

Setelah itu kita ke suatu benteng yang tiket masuknya 3000 perak. Agendanya foto-foto doang sih tapi tempatnya lumayan bagus.  Setelah itu bingung lagi mau kemana. Gue ngusulin buat makan es krim di Tempo Gelato di Prawirotaman. Untungnya pada mau. Lagi-lagi naik Grab yang ngebolehin kita bertujuh naik.

Tempo Gelato tempatnya bagus dan homey banget. Sebelumnya gue udah baca review-nya di internet dan memutuskan gue harus ke sini kalau ke Jogja. Waktu itu nggak terlalu ramai dan langung aja gue ke kasirnya buat pilih gelato 2 scoop pakai cone. Ada banyak pilihan rasa. Gue menjatuhkan pilihan pada green tea dan salted caramel. Salted caramel-nya sumpaah enak banget! Rasanya susu tapi gurih-gurih gitu.

Setelah makan siang dan beli bekal buat di kereta, kita balik ke hostel untuk check out. Perjalanan hari itu disponsori oleh Grab banget yang kebetulan ada diskon 10 ribu untuk 10 perjalanan. Nggak mau rugi, hari itu kita naik Grab tujuh kali.

Di perjalanan pulang ini gue duduk sama Tanti, Nada, Rifa, Alfa, dan Miss Durra. Duduknya sebenernya lebih dinamis karena masih sore kan jadi banyak yang jalan-jalan sambil ngegosip antar gerbong. Entah kenapa, gue merasa perjalanan pulangnya lebih lama dari berangkat. Mana di Cikarang sempat berhenti lama banget karena (katanya) nabrak orang. Akhirnya keretanya sampai di Stasiun Jatinegara jam 2 pagi. Yeah. Besoknya hari itu ada pemilu dan hari pertama gue intensif!

All in all, tripnya seruu! Terima kasih buat panitia yang capek-capek ngurusnya. Gue nggak tahu kalau gue desperately need vacation banget sampe ngerasain sendiri. See you in another chance, Lumi!

Advertisements