Month: July 2015

Midnight Ramblings

Hai~

Gue mulai nulis post ini jam 22.40. Selama liburan ini jam biologis gue kacau. Tidur jam 1 lewat, bangun jam 12 siang. Mau balikin ke normal susah lagi.

Sebenernya nggak ada tema khusus sih di tulisan ini. Cuma ingin berkontemplasi karena lusa gue balik asrama HAHAHA. Agak-agak sedih gimana gitu. Liburan sebulan udah pewe banget di rumah. Belom lagi kamar baru gue yang abis pindahan ala kadarnya, masih chaotic banget. Gue gak tau mau mulai ngerapiin dari mana. Huft.

Tapi tetep harus semangat, ya. Apalagi gue bakal punya adik kelas. Dalam kepercayaan gue: Life gets better when you have juniors. Rasanya sebagai refreshing aja gitu ngeliat dedek-dedek yang masih polos menantikan kehidupan super kejam di MHT.

Masa-masa liburan ini gue jadi lebih berpikir tentang kuliah. Ceilah. Karena momennya pas pengumuman SBMPTN dan ujian-ujian mandiri. Gue seneng ngeliat kakak-kakak kelas gue pada dapet univ yang keren dan mereka cita-citakan. Oh iya, kakaknya temen gue berhasil dapet FKUI. Dari awal masuk SMA dia udah ngincer itu. Tapi sayangnya dia belum berhasil di SNMPTN. Dia belajar gila-gilaan. Katanya, PTN atau mati. Dia bilang kalo nggak dapet UI atau Unair dia mau ngulang tahun depan dan Alhamdulillah dapet. Rasanya seneng banget seseorang berhasil meraih impiannya yang diidam-idamkan dari dulu.

Gue juga pengen FKUI. Mungkin alasan gue nggak sekeren orang-orang yang bercita-cita mengabdi pada Nusa dan Bangsa, menjadi seven star doctor tanpa pamrih. Malah kesannya gue agak materialistis. Gue pengen menjadi tenaga medis profesional yang diupah secara profesional pula. Entah niat gue bener apa enggak begini. Tapi gue sambil ngelatih kepekaan dan kepedulian terhadap sesama, kok. I won’t be ‘this’ person yang egois lagi. I’m working on it.

Gue suka ngeliat kakak-kakak kelas (or random people on ask.fm) pap hasil ujian mereka. Gue jadi ngebayangin kalo itu gue. Gue coba buka situs pengumumannya dan masukkin nomor peserta dan tanggal lahir orang yang keterima FKUI (HEHEHE). Gue berharap tulisan yang sama bisa gue liat dua tahun lagi.

Tapi gue jadi sering takut begini. Seumur hidup kalo dipikir-pikir gue nggak pernah ngalamin kegagalan yang cukup besar, yang signifikan sama hidup gue selanjutnya. Gue takut gagal. Apalagi orangtua gue udah merestui cita-cita gue dari yang tadinya mengarahkan gue ke Teknik. Sumpah, orangtua itu ketakutan terbesar gue. Gue takut ngecewain mereka. Gue nggak mau ngulang. Gue pengen mereka dengan bangga menjawab ketika ada yang nanya anaknya kuliah di mana (ini salah sih, but still kalo ini bisa membawa senyum ke wajah ortu gue?).

Emang masih dua tahun lagi. Mungkin lo berpikir, “Lebay amat lo, masih lama juga.” Iya sih, tapi time flies. Dan ini FKUI, Bung! Fakultas nomor satu di universitas terbaik di Indonesia. Peminat Open House-nya aja membludak. Gue perhatiin kakak kelas gue yang keterima pernah ikut OSP Biologi. Doain ya gue jadi mewakili sekolah gue dalam perjalanan OSN 2016. Syukur-syukur bisa ke Palembang tahun depan. Gue emang nggak jenius seperti banyak temen gue. Tapi gue sadari gue orang yang cukup bertekad kalo udah punya keinginan.

Maaf ya jadi curhat gini huehehe. Semoga kita semua diberi kemudahan dalam menimba ilmu dan mewujudkan cita, juga memberikan manfaat ke orang banyak. Amin.