Month: May 2015

NMGBC 2015: Feel the Beat

Haloo

Hari ini gue pengen cerita tentang lomba yang diadakan FKUI tanggal 8-10 Mei 2015 lalu. National Medical and General Biology Competition atau biasa disingkat NMGBC. Tahun ini temanya Cardio dengan slogan feel the beat.

Awalnya gue dapet info ini dari grup angkatan. Terus gue daftar sendiri aja. Pikir gue paling banyak, nih, yang ikut. Tahun lalu aja banyak banget. Taunya seangkatan cuma berdua. Gue sama Fatimah doang. Kelas 11 sih ada Kak Aby. Kelas 11 banyak yang nggak ikut karena lagi ada ujian Cambridge.

Gue daftar lombanya dari awal Maret. Udah bayar, terus lupa aja tuh, sampe seminggu sebelum lomba. Sempet ragu juga sih. Pengen batalin aja gitu. Iseng banget kayaknya lomba berdua doang. Tapi berhubung sayang udah bayar 200 ribu, ya sudahlah ikut aja. Walau tanpa persiapan apapun. Gue nggak belajar sama sekali karena pas liat silabusnya, gils banyak banget. Nggak bakal kekejar semua. Jadi ya udah ikut buat nambah pengalaman aja. Apalagi setelah lomba katanya ada tur keliling FKUI. Lumayan.

Waktu tanggal 8 atau hari Jumat, gue nggak bisa dateng karena masih sekolah. Kata kakak LO nya juga nggak papa sih nggak dateng karena cuma pembukaan dan technical meeting. Oh iya, ada satu panitia dari FKUI yang jadi LO buat sekitar 12 orang. Waktu itu gue kelompok B4 dengan LO Kak Anne.

Akhirnya tibalah hari Sabtu, gue keluar MHT jam 06.45 masuk gerbang UI pas 07.00. Cepet banget. Depok lagi lancar hehe. Setelah masuk, kita nyari-nyari gedung Rumpun Ilmu Kesehatan (RIK). Gedung itu gedung buat fakultas ilmu-ilmu kesehatan kayak kedokteran, keperawatan, gizi, farmasi, dan lainnya. Sebelumnya FK emabg di Salemba tapi awal 2013 pindah ke Depok. Jadi, masa pre-klinik selama 3-3,5 tahun dijalani di sini.

Gedung RIK ini kesannya modern. Terdiri dari empat lantai dan ada tanaman-tanaman gantungnya. Pas baru dateng gue sama Fatimah amazed gitu hahaha. Kita masuk terus naik ke lantai 3. Di situ tempat pendaftaran ulang dan pembagian kartu peserta.

Di kartu peserta ada username sama password Scele. Pas awal denger gue kira ada hubungannya sama skeleton LOL. Ternyata Scele itu website anak UI buat ngerjain tugas online. Jadi lombanya kita pake komputer gitu, bukan LJK.

Waktu nyari-nyari kelompok, gue ketemu kakak LO yang ganteng banget. Lebih ganteng dari Siwon. Trust me. Gue sampe bengong liatnya. Kebetulan aja gue tanya dia kelompoknya Kak Anne dimana. Tapi sampe sekarang gue nggak tau namanya siapa. Plus dia FKUI angkatan berapa 😦

Gue dapet kelompok B, berarti gue lomba di kloter kedua, jam 10.00 – 12.00. Sebelumnya kita dikasih tontonan KKD (Kemampuan Klinik Dasar) gitu. Kakak moderatornya ramah banget. Dan materinya sangat berbobot. Kayaknya gue belajar jauh lebih banyak di situ ketimbang di kelas.

Jam 10.00 kita jalan bareng-bareng ke tempat ujian. Di depan pintunya di kasih nomor komputernya gitu. Yang ngasih nomor Kak Eldest, kakak MHT03. Dia nyapa gue terus semangatin gue.

Soalnya ada 120. Benar +4, tidak diisi 0, salah -1. Soalnya nggak horor banget sih. Level OSK deh. Gue isi 90 an doang daripada nilainya minus. Gue nggak berharap sama sekali sama hasilnya.

Setelah ngerjain soal, kita istirahat makan dan salat. Jam satu, kita mulai turnya. Kirain gue tuh turnya cuma keliling-keliling ruangan gitu. Ternyata nggak. Pertama kita masuk ke ruangan kayak ruang praktek dokter gitu. Kita belajar tentang EKG. Gimana cara masangnya ke badan, sama penjelasan sedikit tentang grafiknya.

Terus kita ke tempat penyimpanan-penyimpanan organ. Organnya asli, loh. Ditaruh di wadah kaca berisi air. Ada organ yang sehat sama yang kena penyakit-penyakit. Ada jantung, ginjal, usus, paru-paru, dan lain-lain. Kakak yang jelasinnya semangat banget dan keliatan banget pinternya.

Setelah itu, kita jalan menyusuri danau sampe ke perpustakaan. Di sepanjang jalan itu, gue banyak nanya ke Kak Anne tentang cara masuknya. Dia FKUI Int jadi masuknya lewat Simak. Dulunya dia SMA di Binus terus bimbel di GO. Tapi kata dia banyak temen-temennya yang bimbel di BTA.

Dari perpus, kita naik Bikun alias Bis Kuning. Barulah kita keliling UI secara keseluruhan. Luasnya sekitar 300 hektar. Terus kita turun di RIK lagi. Penutupan, terus pulang deh.

Nah, agenda besoknya itu pengumuman siapa yang lolos ke semifinal dan langsung lomba lagi. Secara gue nggak belajar sama sekali, ya nggak mungkinlah gue masuk. Jadi hari Minggu itu gue nggak ke sana lagi.

Sekitar jam 9, Kak Eldest ngeLine gue. Katanya gue lolos. Gue terdiam sebentar. Gue nggak tau mau ngomong apa. Dari segitu banyak peserta ternyata gue bisa masuk 60 besar. Mulai merasa menyesalah gue. Tapi gue kan belum belajar, sementara semifinalnya itu praktikum. Ya daripada malu-maluin, mendingan gue nggak ikut, kan?

Ya sudah. Akhirnya rangkaian acara NMGBC 2015 selesai dan Kelvin Suriyaputra dari SMAK 3 dinobatkan sebagai juara pertama. You don’t say banget. Gold medalist IBO, woy! Hebatnya Kak Aby juara dua! Keren banget! Semoga dia dan Haryo bisa bawa pulang medali OSN atas nama Biologi setelah sekian tahun puasa.