Month: August 2014

Example of Amazing People

Servus!

Jadi ceritanya hari ini udah satu setengah bulan gue hidup dan bersekolah di MHT. Kesan gue sih selama ini baik. Gue betah di sini. Asrama, kamar 315, udah gue anggap rumah sendiri. Juga temen-temennya. Takjub juga loh. Dalam waktu sesingkat ini kita udah saling kenal dan akrab, tanpa basa-basi pula. Mungkin kalau di sekolah biasa butuh tiga, enam, atau malah setahun biar bisa seakrab ini.

Ya gimana nggak akrab sih. Kita bareng-bareng 24/7. Mulai dari salat subuh di masjid, makan pagi bareng, berangkat sekolah bareng, belajar dan ngerjain tugas juga bareng. Gue yang awalnya takut nggak punya temen di sini, jadi nggak khawatir lagi. Kalau bukan sekolah berasrama nggak mungkin tuh bisa akrab secepat ini.

Juga mungkin karena tradisi di MHT, yaitu perayaan ulang tahun. Ini acara favorit gue! Soalnya kita (MHT04,05,06) keluar asrama malem-malem dan ngerayain ulang tahun beberapa anak sekaligus. Yang paling seru itu first cakenya. Harus ngasih ke lawan jenis yang lo ngefans. Nggak boleh ngasih ke sesama cewek atau sebaliknya biar aman. Hahahahah, ini asyik banget! Udah bisa dipikirin deh tuh nanti ultah mau ngasih first cake ke siapa ;P

Dan mengenai temen-temen gue, MHT06 tercinta, anak-anaknya itu unik banget! Punya beragam bakat dan ahli di bidangnya masing-masing. Mulai dari Gerry, si anak japres yang pinternya kayak alien (dia dapet medali perak olimpiade fisika internasional di India coba!), Amira (anak aksel yang jauh lebih muda dari gue), Rofian (ketua angkatan merangkap pak ustad), dan masih banyak lagi keragaman individu sampe 77 orang.

Yang gue mau ceritain secara khusus di sini itu kelas gue, X-4. Isinya 19 orang, yaitu gue, Aldi, Citra, Daffa, Fatimah, Feby, Nadia, Mamel, Isna, Syifa, Melati, Sule, Farras, Yoccy, Arobi, Azka, Oka, Reo, dan Avy. Di kelas gue itu nggak ada anak japres. Jadi yaa pada merasa buangan gitu deh. Tapi enggak. Ada Avy yang psikotesnya ranking satu. Dia emang pinter banget dan rajin banget belajar.

Gue bersyukur juga sih di kelas nggak ada anak japres. Kalo nggak kasusnya bakal kayak X-2, kelas si Gerry. Kalau guru lagi jelasin dia pasti nanya hal-hal yang udah jauh dan asing, bikin temen-temennya bingung. Kalau nanya soal ke dia, bahasanya terlalu tinggi jadi nggak bisa dipahami orang “awam” kayak kita LOL. Terus pertanyaan-pertanyaan guru dihabisin sama dia. Banyak yang bilang dia nggak kasih kesempatan buat yang lain. Yah kalo begitu gap antara dia dan temen-temennya jadi makin lebar, kan.

Terus ada perbedaan jelas antara temen-temen gue sekarang dan temen-temen gue dari sekolah dulu. Mereka begitu passionate. Mereka paham bidangnya masing-masing dan mau bekerja keras untuk itu. Gue salut banget. Dan juga tentang lomba. Kalau di sekolah gue dulu, ada berita lomba, pada tunjuk-tunjukan biar nggak disuruh ikut. Di sini, semua berebut daftar. And we’re looking forward for our first ever competition in MHT, ICAS, on September. Wish us luck!

Kelas kita juga punya nama loh. X4MPLE. Kepanjangannya “Example of Amazing People“. Cukup lama nentuin nama ini. Awalnya kita mau pake nama X4MPAH lah, X4NTAI, X4MBEL, dan lain-lain yang lebih freak. Motto kita, “From X4MPAH to X4MPLE!”

Oke deh. Semoga MHT06, X-4 terutama, makin deket satu sama lain dan makin solid! Semoga kita semua bisa berprestasi kayak kakak-kakak kita dan memberikan yang terbaik buat MHT. Tschüs!

Advertisements

Never Ending Jogja, Never Ending Vicfifth…

Friendship… Is not something you learn in school. But if you haven’t learned the meaning of friendship, you really haven’t learned anything.  – Muhammad Ali

 

Hampir sebulan yang lalu aku dan temen-temen satu angkatan berangkat untuk perpisahan di Jogja. Pemilihan tempat buat perpisahan ini lumayan ribet, loh. Kita udah diskusiin ini dari kelas 2. Ada yang usul ke Malang, Puncak, Bali, Lombok, sampai yang tidak realistis 😛 usul ke luar negeri, Singapore, Bangkok.

Akhirnya, dipilihlah kota Jogja ini. Rencananya kita bakal berangkat dengan kereta malam, lalu pulangnya dengan kereta malam juga. Perjalanan 3 hari 4 malam (?) dipenuhi agenda yang asyik banget dan bikin nggak sabar.

Tapi ada suatu hal yang menghalangi, buat aku khususnya. Tanggal 23 Mei itu ada tes di SMANU M. H. Thamrin. Sementara di tanggal itu aku masih di Jogja. Duh langsung lemes liat berita itu. Aku pengen banget sekolah di MHT, udah dari SD. Dan masa SMP-ku memang aku tujukan biar bisa masuk MHT. Masa aku nggak bisa ikut tesnya?

Akhirnya setelah diskusi sama orangtua, demi masa depan, aku tetep ikut tes di MHT. Dan perpisahan… Aku bisa nyusul pake pesawat seselesai tes. Masih ada satu hari buat jalan-jalan di Jogja. Yap, satu hari. What a positive kid… Rasanya nggak relaaa banget. Agenda yang udah ditunggu-tunggu selama ini, harus delay. Hari itu dan beberapa hari kedepan diisi dengan perasaan galau. Saat temen-temen heboh di grup, packing ini, nyiapin itu, pake baju apa, dll, aku masih berkutat sama buku dan soal-soal. Yah, namanya perjuangan…

Makanya, aku nggak mau nyia-nyiain kesempatan ini. Dengan pengorbanan nggak ikut perpisahan, aku berharap banget keterima di MHT. MHT cuma nerima 80 orang. Dan yang daftar tes kurang-lebih 500 orang. Aku minta doa sana-sini. Aku googling tentang tes MHT. Ternyata banyak banget anak MHT yang punya blog. Kata mereka sih disuruh guru TKI. Dan itu membantu banget. Aku juga tanya ke kakak kelasku waktu SD yang sekolah di sana. Juga email alumninya. Respon mereka ramah banget. Mereka kasih saran dan doain supaya aku lulus tes.

Akhirnya, tanggal 21 Mei, hari yang seharusnya aku berangkat ke Jogja, dateng juga. Temen-temen yang lain update macet perjalanan ke stasiun, ada yang udah nyampe, ada yang belum jalan, aku cuma bisa liat update mereka dari hape. Ada juga yang live report keadaan stasiun, dan lapor crush-ku dateng sama siapa aja. Huh…

Rasanya nelangsa banget waktu itu. Apalagi besoknya. Mereka cave tubing di Gua Pindul, foto-foto di Pantai Indrayanti, belanja. Aku iri banget tapi lagi-lagi ingetin diri sendiri kalo ini buat masa depan.

Dan tanggal 23 Mei, hari Jumat, aku berangkat ke MHT buat tes. Di sana udah ngumpul ratusan orang, bikin jiper. Setelah cari ruangan tes dan membangun self confidence, rasa percaya diriku dihempaskan begitu aja waktu ngeliat soal-soal matematika. Ya Tuhan… Ini soal olimpiade! Nggak bisa dicegah lagi, aku nangis. Rasanya udah hilang harapan. Selesai matematika, giliran IPA. Kali ini soalnya lebih banyak. Aku berharap bakal maksimalin di IPA. Dan ternyata, lebih parah lagi. DNA, RNA, apalah itu, yang belum aku kenal muncul semua. Yap, aku nangis lagi. Bahkan sampai izin ke toilet buat nangis sesenggukan, melepas segala emosi. Udah nggak ikut perpisahan, kemungkinan besar nggak lulus tes. Apa aku lagi diuji?

Jam 12, aku ngumpulin lembar jawaban IPA. Waktu istirahat. Temen aku yang ikut perpisahan kirim Line. Oh iya, hari ini mereka lagi ke Museum Merapi + Lava Tour. Err. Dia tanya gimana tesnya. Aku curhat matematika sama IPA susah banget dan habis ini masih ada Bahasa Inggris. Dia semangatin aku dan fighting buat tes berikutnya.

Di tes Bahasa Inggris ini aku mulai bener-bener ngerjain. Soalnya lumayan lah, dibanding 2 pelajaran tadi. Tapi kalau dibandingin sama UN sih tes ini jauh lebih sulit. Aku selesai lumayan lama. Yang lain udah pada selesai dan jadi nungguin aku.

Dan… Setelah tes itulah keseruan dimulai. Perjalanan ke bandara! Yayy Jogja I’m coming! Lupakan segala tes-tes itu! Aku nggak berharap banyak lagi. Let it go!

Keluar dari parkiran MHT udah macet banget. Waktu masuk tol sih lancar. Dan ketika mendekati Mangga Dua, panik mulai menyerang. Macet. Mobil-mobil berjejer sampai entah seberapa jauh ke depan. Awalnya masih tenang, baru jam 15.50. Pesawatku boarding jam 18.20. Tapi kok nggak ada kemajuan. Dan baru jam 5 lewat aku masuk tol bandara. Waktu masuk kawasan bandara… astaga macet lagi!!! Udah 17.30 dan aku belum check-in. Adrenalin memuncak saat itu. Sampai terminal dua aku langsung lompat keluar mobil dan ibuku udah lari-lari ke counter check-in (thank you, mom :*). Ternyata masih bisa! Setelah pegang tiket dan antri sambil bayar airport tax (tergesa-gesa juga tentunya), akhirnya aku, bapakku, dan adikku (dia liburan ceritanay XD) duduk di pesawat Batik Air yang baru. Bersyukur banget. Berkali-kali ngucapin hamdalah.

Setelah kurang lebih 50 menit perjalanan, akhirnya aku mendarat dengan selamat di Bandara Adi Sucipto Jogjakarta. Turun dari pesawat, aku ke toilet dulu buat siap-siap. Soalnya malam ini temen-temenku adain Farewell Party. Abis siap-siap, langsung dapet taksi dan meluncur ke Edu Hostel, dimana yang lain udah nginep di sana dari kemarin.

Sampai di Edu Hostel, aku langsung naik lift ke rooftop di lantai 5. Dari dalam lift aja udah kedengeran stub-stub dari rooftop. Aku senyum. Nggak sabar ketemu mereka setelah hari yang melelahkan ini.

Dan, ya, ketika pintu lift terbuka, mereka lagi main Truth or Dare dan langsung nyambut aku. Ternyata ada temenku yang baru dateng juga, Rhesa. Ghina langsung datang meluk aku dan aku yang masih pake ransel langsung jatuh ke belakang. Aku taruh tas dulu ke kamarku di lantai 2 terus balik lagi. Mereka udah makan semua. Jadinya aku makan sendiri deh.

Acara malam itu seru banget! Habis Truth or Dare, ada award buat para guru. Terus video flash back gitu dari kita kelas satu. Air mata pun membanjir. Habis itu ada kayak disco gitu lah. Diputerin lagu-lagu ngebeat dan semuanya naik ke panggung. Nyanyi-nyanyi sambil berpelukan :'(.

Selesai party jam 10 lewat. Aku masuk ke kamar sama Nia. Di dalem kamar itu ada 3 bunk bed. Jadi sekamar harusnya diisi 6 orang. Tapi kita cuma berlima. Terus ada satu toilet plus 2 shower yang dipisah pakai tirai plastik. Ada AC-nya sih, tapi agak panas. Secara keseluruhan kamarnya enak. Apalagi biayanya murah banget, 80 ribu per-orang.

Pagi harinya, setelah mandi dan packing (yeah you read this right – packing. Baru dateng semalam dan paginya langsung packing), kita ke rooftop lagi buat sarapan. Oh ya, aku pakai baju perpisahan warna biru yang tulisannya Never ending Jogja, Never ending Vicfifth… Vicfifth itu nama angkatan aku. Yang lain udah pakai baju ini kemarin pas Lava Tour. Sampai rooftop, kita dapat sarapan nasi kuning + telur dadar + kentang orak-arik. Kentangnya enak tapi ngambilnya ditakar huhuhu…

Setelah sarapan, kita naik bus menuju tempat jual oleh-oleh. Aku sih nggak beli. Ibuku baru pulang dari Jogja kemarin dan makanannya masih banyak. Habis itu kita ke keraton dan Taman Sari. Aku udah pernah ke keraton tapi ini pertama kalinya aku ke Taman Sari, tempat pemandian putri-putri raja zaman dulu. Tempatnya bagus ternyata! Ada guide yang jelasin sejarahnya. Kita juga masuk ke masjid bawah tanah yang keren banget.

Setelah itu kita makan siang. Makannya prasmanan gitu. Aku ambil nasi + bakwan + sayur asem. Habis makan dan salat, kita ke Pusat Kerajinan Perak. Kita diajak liat cara buat perhiasan dari perak dan datang ke showroom-nya. Harganya mahal-mahal banget. Dan acara hari itu ditutup dengan belanja di Malioboro. Supaya nggak nyasar, kita harus pergi bergrup. Aku satu grup sama Rie dan Zalfa. Kita bertiga sama-sama nggak suka belanja. Akhirnya kita masuk mall dan… ke Gramedia! Jadilah aku beli buku dan kentang goreng di McD. Jalan-jalan di sekitar Malioboro, ada tukang tattoo temporer. Temen-temenku banyak yang coba tapi aku nggak tertarik.

Selesai belanja, kita kembali ke bus dan menuju Stasiun Tugu untuk pulang ke Jakarta. What a short trip… Berasa orang sibuk LOL. Di stasiun, kita ke ruang tunggu yang luar biasa panasnya. AC mati dan jendela nggak ada yang buka. Musalanya juga kecil jadi salatnya gantian.

Kereta Argo Dwipangga pun datang. Waktu masuk ke kereta, aku takjub. Keren banget! Ini pertama kalinya aku naik kereta jauh. Ada pramugarinya juga. Kita dapat selimut + bantal. Tidur lumayan nyenyak di situ.

Jam 03.50, kita dibangunin sama pramugara (?) yang ngambil bantal dan selimut. Stasiun Gambir masih lama, sekitar setengah jam lagi. Yang lain pada siap-siap dengan barang bawaan + belanjaan mereka. Secara aku cuma bawa satu ransel kecil, jadi santai aja.

Turun dari kereta, kita disambut Monas yang bercahaya. Hahaha Monas memang keliatan bagus banget malam itu. Warna lampunya berganti-ganti. Temen-temenku udah banyak yang dijemput. Sementara ibuku jemput jam 6. Oh ya bapak dan adikku masih di Jogja XD. Akhirnya aku sama Nia ke Starbucks dulu. Aku beli Greentea Latte. Di gelasnya aku tulis nama “Jong In” sementara Nia “Jong Dae”.

Sampai rumah aku capek banget. Tapi perjalanan ini super menyenangkan! Aku nggak galau lagi. Aku ikhlas apapun hasil tesnya nanti. Jalanku memang begini. Just let it go~